Beban segitiga pada SAP2000 | Pamungkas [dot] id
logo blog
Selamat Datang di Pamungkas [dot] id
Terima kasih atas kunjungan Anda di Pamungkas.id, silahkan tinggalkan komentar atau email ke jiwa.pamungkas@gmail.com untuk berdiskusi
Disclaimer: Blog ini merupakan blog personal, Penulis tidak bertanggung jawab terhadap segala bentuk kesalahan dan kerugian akibat penggunaan data dalam blog ini
baik secara langsung maupun tidak langsung. Terutama yang berkaitan dengan data teknis. Jadilah netizen yang bijak.

Beban segitiga pada SAP2000

Pamungkas.id - Dalam perancangan struktur dikenal berbagai macam jenis pembebanan. Diantaranya beban titik, beban merata dan beban segitiga. Beban segitiga mirip dengan beban merata hanya saja besarnya beban tidak sama sepanjang bentang. Contoh jenis beban segitiga adalah beban yang diterima dinding penahan tanah (turap) disebabkan tekanan aktif tanah. Contoh lain adalah beban air dalam suatu pond.


SAP2000 sebagai software yang handal dan familiar digunakan oleh engineer struktur tentu saja mampu mendefinisikan beban jenis ini. pada kesempatan kali ini saya mencoba menyajikan tutorial singkat bagaimana cara melakukan pembebanan segitiga menggunakan SAP2000.

Sebagai contoh saya menggunakan desain sewage pit berukuran 6.5x4 m kedalaman 1.7 m. Pit ini nantinya akan terisi penuh oleh air. Sehingga dinding pit menerima beban segitiga dikarenakan tekanan air. Setelah model selesai dibuat, lengkap dengan define material sampai load combination (Saya tidak  membahas itu) maka berikut langkah melakukan pembebanan segitiga pada dinding pit.

1. Pilih Menu Define --- Joint Pattern maka akan keluar jendela Define Pattern Name. Beri nama joint pattern anda (Misalnya saya beri nama Water)

pattern name
Define Pattern Name

2. Setelah memberi nama joint pattern maka klik joint mana saja yang akan anda beri joint pattern. Dalam contoh ini maka joint sepanjang dinding yang saya pilih. lalu klik Assign--- Joint Pattern. Maka akan keluar jendela Pattern Data
Joint Pattern
Joint pattern
Ada beberapa parameter yang harus anda isikan untuk membuat pattern yang anda buat bekerja sesuai yang anda inginkan. Pada jendela Pattern Data terdapat isian Constant A, Constant B, Constant C, Constant D. Pattern Valuenya adalah Ax+By+Cz+D dengan kata lain untuk membuat beban segitiga dapat saya ilustrasikan sebagai berikut

ilustrasi pembebanan
ilustrasi pembebanan

Dimana persamaan yang dipakai adalah X=CZ+D. Dalam contoh karena saya ingin beban berbentuk segitiga sepanjang dinding pit, maka X=0 dan Z adalah kedalaman pit yaitu 1,7. Sedangkan D saya asumsikan 1 terlebih dahulu. persamaannya menjadi

X=CZ+D
0=C(1,7)+1
C= - (1/1,7)
C=-0,58823

Paramater C dan D ini dimasukkan ke dalam Constant C dan D pada jendela Pattern Data
Constant C
Constant C dan D

terlihat bahwa joint pattern telah terbagi sesuai yang kita inginkan.

hasil joint pattern
Hasil joint pattern

Joint pattern belum menunjukkan besaran beban, maka langkah selanjutnya adalah memasukkan besarnya beban. untuk itu klik Assign--Area Load--Surface Pressure(All) Masukkan besarnya beban. Dalam contoh ini beban merupakan tekanan air yang nilainya BJ air x kedalamana. Atau 9,8x1,7=16.66 kN. Angka ini dimasukkan ke dalam Load by joint pattern. karena tadi kita menggunakan besarnya D=1 maka tidak perlu lagi multipler. biarkan saja 1. Yang perlu diperhatikan dalam memasukkan beban adalah arah beban. bisa negatif atau positif tergantung kondisi struktur yang diinginkan (saya harap anda paham soal sumbu lokal dan global). klik OK. maka didapat pembebanan segitiga.
beban segitiga
Pembebanan Segitiga

beban segitiga
Hasil Pembebanan Segitiga
Demikian tutorial singkat cara memasukkan beban segitiga pada software SAP2000. Sederhana dan mungkin masih banyak kekurangan, maklum masih belajar. Apabila ada koreksi atau sharing pengetahuan, Please feel free buat kontak ya..

Salam...


Enter your email address to get update from Coco.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »
Comments
6 Comments

6 comments

kok di sap saya tidak ada Define --- Joint Pattern ya? saya memakai sap 2000 versi 14.0

Balas

Saya juga memakai SAP2000 versi 14.0 pak.. setahu saya menu yang dimaksud sudah ada pak

Balas

iya ada.... mungkin program anda error crack nya

Balas

iya pak.. mksh untuk kunjungannya..

Balas

angka 9,8x1,7=16.66 dimasukan ke? kok, di Assign--Area Load--Surface Pressure(All) , Load by joint pattern, hanya ada opsi multiplier? mohon penjelasannya, terimakasih mas.

lalu kalo beban trapesium untuk kasus tek. aktif tanah? x=1?

Balas

setahu saya kalau di SAP v14.0 ada isian untuk surface pressure pak. Coba nanti saya cek di versi lain.

Kalau trapesium bisa digunakan untuk X=1, tapi mohon berhati- hati untuk nilai D-nya. dicek juga untuk multipliernya.. jangan sampai dilakukan pembebanan dobel.. terima kasih. semoga dapat menjawab.

Balas

Buat ulasan ini jauh lebih menarik dengan mengirim komentar dan saran, bisa juga melalui e-mail: jiwa.pamungkas@gmail.com, atau twitter @cocoricodisko. Thanks

Copyright © 2014. Pamungkas [dot] id - All Rights Reserved | Privacy Policy | Template Created by Coco Proudly powered by Blogger
close